Ahli Agama & Bohemian Rhapsody

Salam sejahtera.

Asyik pandang laptop, bila nak menulis lagi tak tahu bila. Orang sekarang pun dah tak gemar membaca ataupun menulis. Orang lagi gemar video. Streaming. Lagipun kalau aku tulis pun bukan ada sesiapa yg menanti nak baca pun. Haha.. Tapi lantaklah orang lain. Aku tulis untuk memfungsikan akal aku sendiri. Merakam yang spontan. Sebab kadangkala yang indah yang istimewa itu datang sekejap saja. Cuba nak jadi bohemian, tapi bukan artis. Inilah lanjutan yang spontan tiba-tiba datang kepada aku. Entah bila hari tu terdengar lagu “Love of my life”. Cuba search di google dan akhirnya aku menulis pasal “Bohemian Rhapsody”. Aku letak video untuk korang layan.Hehehe..

OK, kali ni aku nak tulis berkaitan satu lagu yang dikatakan hebat dan ada “hantu” nya. Tapi dalam lagu ni ada lafaz “bismillah” takkan ada hantu kot.?! Hahaha..
Bohemian Rhapsody. Lagu yang LEJEN… dinyanyikan oleh kumpulan yang LEJEN dan vokalis yang LEJEN iaitu Freddie Mercury bersama kumpulan QUEEN.

Ramai yang cuba mentafsirkan apakah maksud yang tersirat dalam lagu Bohemian Rhapsody ni, sebab lagu ni dikatakan sebagai lagu yang perfect (diangkat sebagai greatest song of all times)dan dihafal oleh hampir semua orang sejak lebih 2 dekad yang lalu. (Ya.. dalam versi asal lagu ni ada sebutan BISMILLAH..!).Jadi memang ada banyak versi tentang maksud lagu ni. So.. ini adalah versi tafsiran aku pulak tentang Bohemian Rhapsody.

Bagi memahami lagu ni, aku rasa tak boleh lari dari terpaksa cuba memahami siapakah Freddie. Ini kerana kebanyakan penulis lagu akan cuba meletakkan perasaan dalam lagu dari perasaan sebenar yg mereka rasa tentang sesuatu. Kalau di Malaysia contohnya M.Nasir.

Ok, Freddie Mercury atau nama sebenarnya Farokh Bulsara adalah kelahiran Kesultanan Zanzibar (mengikut Google skrng dibawah naungan Tanzania). Keturunan Parsi. Keluarganya beragama Islam. (aku rasa, walaupun ada yg mengatakan berlainan dari Islam tapi pengaruh Arab & Islam banyak pada Zanzibar).
Tapi apa pun agama yang dianuti oleh Freddie atau keluarganya bagi aku tidak menjadi persoalan bagi Freddie, sebab dia seorang yang yakin dengan apa yang dia suka buat. Dia tidak ambil peduli apa orang kata. Inilah punca terhasilnya lagu Bohemian Rhapsody ni bagi aku. Ianya membayangkan konflik jiwa Freddie Mercury tentang agama dan hidupnya ketika itu. Mengikut kenyataan rakan dan yg mengenalinya dia adalah seorang yg pemalu dan suka berahsia. Tetapi suatu perkara yang menjadikannya terkedepan (atau terkebelakang?) dari penyanyi lain adalah dia seorang Biseksual. Bak kata pengurusnya ” he makes it with everybody”

Baik, kita lihat senikata lagu Bohemian Rahpsody.

(Intro)
Is this the real life?
Is this just fantasy?
Caught in a landslide
No escape from reality
Open your eyes
Look up to the skies and see
I’m just a poor boy, I need no sympathy
Because I’m easy come, easy go
A little high, little low
Anyway the wind blows, doesn’t really matter to me, to me

[Dalam rangkap intro Freddie membayangkan yang dia sudah sedar tentang agama dan pilihan hidup. Tetapi situasinya sebagai terumbang-ambing tidak ada yang membimbingnya. Dia hanya membiarkan diri mengikut keadaan saja untuk terus hidup]

 

Mama, just killed a man
Put a gun against his head
Pulled my trigger, now he’s dead
Mama, life had just begun
But now I’ve gone and thrown it all away
Mama, ooo
Didn’t mean to make you cry
If I’m not back again this time tomorrow
Carry on, carry on, as if nothing really matters

Too late, my time has come
Sends shivers down my spine
Body’s aching all the time
Goodbye everybody I’ve got to go
Gotta leave you all behind and face the truth
Mama, ooo (anyway the wind blows)
I don’t want to die
I sometimes wish I’d never been born at all

[Dalam rangkap diatas ini ramai yang mengatakan yg Freddie sudah tau dia akan mati. Tetapi bagi aku tidak , sebab kita tidak tahu adakah Freddie sudah rasa sakit sewaktu lagu ini ditulis dan ungkapan “mama, i shot a man” dan “life is just began” menunjukkan yang Freddie sebenarnya faham tentang Kristian dan Bible. Dalam Bible mengatakan untuk seseorang melihat kerajaan Tuhan (syurga) dia perlu dilahirkan dua kali (mati dan hidup semula). Freddie membayangkan dia sedang membunuh dirinya yang satu lagi. Samada Freddie yang mahu terus hidup sebagai seorang gay, penyanyi atau Freddie yang kembali kepada aturan agama dan hidup bertuhan. Apa-apa pun dia tidak mahu ibunya (orang lain ) ambil kisah sebab dia rela terima apa saja kemungkinan. Dan dia melihat dia lebih cenderung untuk memilih hidup sebagai Freddie Mercury vokalis Queen. Dia memang tidak mahu mati dalam kesesatan dan dalam proses membuat pilihan ini baginya amat berat.]

I see a little silhouetto of a man
Scaramouch, scaramouch will you do the fandango
Thunderbolt and lightning very very frightening me
Gallileo, Gallileo,
Gallileo, Gallileo,
Gallileo Figaro – magnifico

But I’m just a poor boy and nobody loves me
He’s just a poor boy from a poor family
Spare him his life from this monstrosity
Easy come easy go will you let me go
Bismillah! No we will not let you go – let him go
Bismillah! We will not let you go – let him go
Bismillah! We will not let you go let me go
Will not let you go let me go (never)
Never let you go let me go
Never let me go ooo
No, no, no, no, no, no, no
Oh mama mia, mama mia, mama mia let me go
Beelzebub has a devil put aside for me
For me
For me

[Seterusnya rangkap diatas memperkuatkan maksud kekeliruan jiwa Freddie yang sebenarnya perlukan bimbingan. Gabungan perkataan seperti scaramouch, fandango, Galileo membayangkan bagaimana dia tidak mahu sekadar akur kepada kata-kata ahli agama (ahli kitab) yg dalam kes ni adalah agama yg tidak asing bagi nya iaitu Kristian dan Islam. Sebab kedua-dua agama ini memang mengharamkan gay / biseksual. Galileo contohnya adalah ahli fikir yang melawan ahli kitab (gospel) dalam banyak penemuan sains. Disinilah Freddie memasukkan perkataan BISMILLAH untuk menunjukkan ahli kitab dalam Islam pula menggunakan “dengan nama Allah” untuk menjatuhkan hukum. Perkataan ini diulang 3 kali untuk menunjukkan betapa Islam bagi Freddie tidak memberi ruang langsung kepada masalah individu sepertinya. Tiada ruang untuk orang sepertinya pada Islam juga yang akhirnya Beelzebub (Syaitan) yg memberi ruang untuk dia mengadu. 

So you think you can stone me and spit in my eye
So you think you can love me and leave me to die
Oh baby can’t do this to me baby
Just gotta get out just gotta get right outta here

[Dalam rangkap yang bertukar rancak (rock) ini menunjukkan bagaimana Freddie memberontak dan tidak mahu mengikut telunjuk pendapat dan nasihat ahli agama/ahli kitab. (‘stone me’ [rejam], banyak digunakan sebagai satu bentuk hukuman dalam Kristian & Islam) Sebab dalam rangkap awal tadi scaramouch dan fandango membayangkan ahli agama ini sebagai badut agama yg jumud. Dia mahu berlepas diri dari kekangan agama. Dan “Bohemian” bagi Feddie adalah lari dari kebiasaan dan budaya] 

Ooh yeah, ooh yeah
Nothing really matters
Anyone can see
Nothing really matters nothing really matters to me anywhere the wind blows.

Hidup Freddie banyak juga dipengaruhi oleh cinta wanita nya iaitu buah hatinya yang menjadi kawan baiknya sehingga ajal , Mary Austin. Antara orang yang diharapkan oleh Freddie untuk membimbingnya adalah Mary. Namun Mary memutuskan hubungan bila tahu Freddie seorang biseksual. Kebanyakan lagu2 lain Queen yang ditulis Freddie adalah berkisar tentang hidupnya dan berkaitan Mary. 

Namun lagu seperti Bohemian Rhapsody adalah antara lagu2 Queen yang menjadikan Freddie seorang lagenda dan terus hidup. Sekian interpretasi aku untuk Bohemian Rhapsody.

Aku cuba melihat lagu ini dan Freddie sebagai suatu pengajaran kepada kita semua. Bagi aku Freddie Mercury seorang pemuzik yang genius. Bermain piano sejak berumur 8 tahun dan mencipta lagu-lagu yang hebat. Namun hayatnya tidak panjang apabila AIDS memberi kesan dari gaya hidupnya yang terlalu bebas dan dipandukan seks. Pengajaran nya adalah kita sebagai manusia yang mengetahui sesuatu mestilah menyampaikan. Ada ramai orang diluar sana yang mahukan bimbingan dan bukannya hukuman. Hari ini kita lebih suka menghukum dan merasakan diri kita lebih superior dari orang lain. Aku mohon pada Tuhan Semesta Alam supaya memelihara aku, memberi petunjuk dan menjauhkan aku dari sikap ini. Ingat, Tuhan menghukum satu kaum dan bukan individu.

Bukan mudah untuk lepas rintangan hidup dan berjaya. We Are The Champions..!!

 

 

Antara Pokemon GO & Al Quran- Melatih manusia menjadi manusia..

Komen Izzhar

Salam sejahtera.

Hahah.. ni salah satu topik yang tengah viral tapi aku segan nak tulis. Sebabnya suatu ketika dulu aku pun pernah terjebak menternak dan melatih Pokemon. Dulu masa melatih Pokemon time tu belum kahwin. Sekarang dah train anak manusia.. :p

Anyway, memandangkan semakin banyak insiden dan eksiden akibat dengan kegilaan bermain Pokemon Go, dan aku juga terjumpa suatu statement di whatsapp yang sangat mirip dengan pendapat yang nak aku luahkan pasal hal Pokemon Go nih.. aku tulis jugalah. Statement yang sungguh A aku jumpa tu rupanya datang dari Izzhar Nazri (rasanya peserta Da’i kot.. sorry aku tak kenal) korang bleh baca kat link nih.. – https://www.facebook.com/izzhar.nazri/

Statement Izzhar ni aku rasa sangat kena dengan sesiapa yang pernah melatih Pokemon atau maksud panjang nya adalah “Pocket Monster”. Sesiapa yang pernah main permainan Pokemon yang versi game boy akan ada mutual feelings aku rasa. Tang Pikachu menangis masa Ash mati dalam first movie tu memang takleh blah.. huahuahua..

Korang baca lah statement si Izzhar tu.. aku rasa dah well said. Cuma aku nak tambah sikit jer. Pertamanya, aku tak berapa nak sokong kata-kata ulama sebab apa nak haramkan permainan ni. Sebab bagi aku setiap perkara ada baik buruknya. Kalau sekadar nak menyatakan pendapat tanpa tindakan aku rasa baik takyah jadi pihak berwajib. Baik takyah keluar statement pun. Malas cakap banyak, rokok pun sepatutnya diharamkan dan lebih patut diambil tindakan drastik dari para ulama dan pihak berwajib. Rokok jauh lebih memudaratkan manusia antara manusia. Jangan lah Islam itu dikecilkan lagi skopnya, sehingga bila sampai ketika bila disiram air ke muka, wajah umat Islam berubah menjadi ektremis pula.

Dan aku juga tidak setuju dan tidak gemar dengan suara-suara rakyat yang menyokong saja ulama tanpa ada keyakinan diri sendiri. Tanpa mencari landas pendapat sendiri. Ulama tidak semestinya betul bro. Jangan angguk2, geleng2 saja bila sesuatu itu melibatkan status atau pangkat. Asal ulama kata jer mesti kena ikut, kalau tak ikut masuk neraka ker? Ingat… Bernas itu maksudnya ber “nas”. Sesuatu yang ada dalil dan hujah. Bukan lah aku kata ulama tu sentiasa tak betul. Tapi..kita semua manusia biasa bro.. (siapa nak kecam aku tu make sure ada hujah & dalil standby.. :p )

Berkenaan Pokemon Go, bagi aku sangat simple dan mudah. Seperti yang sepatutnya diamalkan oleh umat Islam. Kembali rujuk Al Quran. Untuk apa saja persoalan. Bukan hanya Pokemon Go, ini hal kecil saja. Laksanakan gaya hidup ikut Al Quran. Maka pasti tiada persoalan yang perlu dirujuk ulama setiap masa. Al Quran menyatakan supaya jangan kita berlaku zalim. Dan jangan kita melampaui batas (had/batas-hudud). Zalim itu maksudnya meletakkan sesuatu tidak pada tempatnya. Jika seseorang eksiden kerana sibuk melayan Pokemon GO, maka dia telah berlaku zalim. Kepada diri sendiri. Kerana jika mahu memandu atau berjalan, maka mata sepatutnya diletakkan pada tempatnya. Pada jalan dan bukan pada handphone. Jangan berlaku zalim. Itu pesan nya Al Quran. Jika kita gunakan 2 point asas dari Al Quran ini. Yakni tidak zalim & tidak melampaui batas maka inshaAllah kita akan mencermin sikap dan bertindak seperti seorang muslim yang selari Al Quran untuk apa-apa pun situasi.

Berpakaian,  secara tidak melampaui batas dan meletakkan yg patut dipakai pada tempatnya. Maka korang adalah contoh muslim yg baik dari segi pakaian. Ketawa, belajar, makan, bermain, bekerja, solat malah seluruhnya jika diterapkan 2 point asas ini, maka korang akan jadi insan yang lebih baik. Tak kisah la korang main Pokemon atau tidak. Asalkan korang dah tau bagaimana nak bertindak menurut Al Quran. Nak main Pokemon GO, mainlah… tapi, Al Quran dah jenguk belum? hehehe.

Peace. :p

 

 

Suicide Squad : Pengganas adalah Hero

SUICIDE SQUAD

Salam sejahtera,

Sekali lagi Will Smith dan Margot Robbie digabungkan dalam filem yang memaparkan betapa hebatnya kehidupan seorang penjahat (watak villain). Kalau sebelum ini dalam filem ‘Focus’ keduanya melakonkan watak con-man atau hustler (penipu@pengecong), kini sekali lagi keduanya digabungkan dalam filem ‘Suicide Squad’. Saya tak suka jadi spoiler untuk kedua movie tu.. korang tengok sendiri lah.

Apa yang nak saya sampaikan adalah banyak movie-movie yang dikeluarkan hari ini adalah adaptasi dari komik. Dan yang terkini banyak movie yang membayangkan penjahat sebagai hero. Konsep ini mendapat pelbagai reaksi. Filem Suicide Squad contohnya masih belum ditayangkan di China kerana lembaga penapisan di China merasakan konsep “pengganas sebagai hero” tidak sesuai untuk minda rakyat apalagi dalam keadaan dunia sekarang.  Di Malaysia, filem ini telah pun ditayangkan. Mungkin ada yang tak perasan. Konsep “penjahat jadi hero” ini adalah isu besar di segelintir negara. Inilah kekuatan ideologi. Bahayanya ideologi.

Saya tak tahu pendapat anda. Tetapi menonton filem sentiasa menjadi salah satu kaedah sumber inspirasi saya. Filem memang memberi impak kepada emosi, gaya hidup dan budaya penonton nya. (Lihat saja bagaimana pelakon disanjung tinggi bagaikan Tuhan di India). Ini pendapat saya. Jadi apabila anda menonton, perlulah mengambil inspirasi dengan bijaksana. Apabila keluar dari pawagam, bawa bersama inspirasi positif dan bukan yang negatif. Tinggalkan fantasi di pawagam. Realitinya hidup manusia tidak ada 9 nyawa, dan biasanya orang benar-benar akan hilng nyawa kalau helikopternya terhempas.

Gunakan akal untuk menjadi yang lebih baik.Untuk diri sendiri dan mereka yang disekeliling korang. Peace yo.!

1 2 3 10