The world that we devastated.

Salam.

Hari ni masih panas lagi topik dan perbualan.. dan perbalahan, tuding menuding berkenaan kes kebakaran Tahfiz Darul Quran Ittifaqiyah di Jalan Keramat Ujung, KL. Yang panas dan lebih dahsyatnya kejadian kebakaran tahfiz kali ini adalah punca terbakar tu dikatakan disebabkan beberapa budak2 “jahat” membuat khianat.

Ramai yang menyinga, menyirap bila dapat tau budak-budak tu sengaja bakar sebab tak puashati dan sebab benda kecik. Tak paham mengapa dorang sanggup sampai “membunuh” tu.

Baik, sebelum korang teruskan bacaan.. aku nak korang fahamkan lagu bawah nih.. dan kemungkinan lepas dengar, korang akan faham dan aku sebenarnya tak perlu bagi komen pun.

 

“Is This The World We Created?”

Just look at all those hungry mouths we have to feed
Take a look at all the suffering we breed
So many lonely faces scattered all around
Searching for what they need.

Is this the world we created?
What did we do it for?
Is this the world we invaded
Against the law?
So it seems in the end.
Is this what we’re all living for today?
The world that we created.

You know that everyday a helpless child is born
Who needs some loving care inside a happy home
Somewhere a wealthy man is sitting on his throne
Waiting for life to go by.

Is this the world we created?
What did we do it for?
Is this the world we invaded
Against the law?
So it seems in the end.
Is this what we’re all living for today?
The world that we created.

Is this the world we created?
We made it on our own.
Is this the world we devastated
Right to the bone?

If there’s a God in the sky looking down,
What can he think of what we’ve done
To the world that He created?

OK, jadi pendapat aku sebenarnya tak perlulah mak bapak nak salahkan cikgu yg mendidik. Cikgu2 pulak tak perlulah pula meloncat-loncat maki balik kata mak bapak yang salah. Kalau ada orang yang kita nk salahkan, salahkan diri sendiri. Sebenarnya semuanya saling berkait dan ianya bermula dari diri kita sendiri. Masyarakat kita yang membentuk persekitaran kehidupan di sekeliling kita hari nih.  Janganlah ego dan bongkak sangat memikirkan jika anak aku, takkan buat begitu, jangan lah fikir diri kita dan keluarga kita telah dijanjikan syurga. Dari mana datangnya pemikiran seperti itu? Segalanya subjektif, dan Tuhan mengajar kita dari adanya subuh, senja, malam dan siang. Kita tak perlu buat apa-apa lagi jika tiada lagi waktu-waktu ini. Tapi setakat ini, kita masih berjumpa dengan siang dan malam.
Persoalan yang lebih penting adalah apakah yang seterusnya kita buat setelah sesuatu pengajaran Tuhan turunkan. Pengajaran yang berlaku semalam. minggu lepas atau pun 1400 tahun dulu. Adakah kita digest dan buat sesuatu.? Atau ianya sekadar berita dalam akhbar atau kitab saja. Bagi yang kehilangan, pasti ini ujian yang hebat dari sisi fitrah manusia. Iman pastinya kuat diuji. Orang lain tidak mungkin boleh merasa seperti yang mereka rasa. Namun ujian Tuhan ini buat semua. Keputusan kita, kita yg akan tanggung balasannya. Bijaksanalah wahai jiwa manusia.
Segalanya bermula dari yang asas. Walaupun untuk mengubah masyarakat ataupun dunia. Bermula dari akar. Tuhan menjelaskan dalam Al Quran. Cara hidup yang dimahukan Nya adalah umpama seperti pohon yang akarnya kukuh, batangnya besar dan kuat, serta pucuknya menjulang ke langit. Hari ini kebanyakan kita sedang duduk dipuncak, dihujung ranting hingga lupa melihat kebawah. Akar sedang diracun. Akar sudah goyah menunggu tercabut, batang pohon ini semakin kurus mengering. Namun masih kita lena diulit angin sepoi dihujung dedaun mendongak senyum, lagak manusia berkepak malaikat mahu terbang ke langit.
Kita fikir kita kerdil. Kita fikir kita miskin. Kita fikir kita bodoh. Banyak sungguh konspirasi dan doktrin mengarut yang masih kita sangka adalah jalan lurus. Kita bukan nobody. Setiap insan ciptaan Tuhan ada akal yang hebat. Setiap satunya boleh mengubah dunia dan masyarakat. Satu jiwa boleh. Jika 300 jiwa jalan bersama pun sudah memutar pusing separuh dunia. Bagaimana jika jutaan jiwa. Semuanya boleh.. bermula dengan diri kita. Nak ubah? Ubah diri kita dulu.. Buat yang terbaik mengikut kehendak Tuhan Semesta Alam. Maka alam akan jadi tempat yang lebih gembira untuk semua orang.

Obsessi pada suatu yang tidak difahami.

Simple saja hal nya. Tapi sangat besar impaknya pada hidup kita. Tak tahulah korang sedar atau tak diliuar sana hari ni dicelah-celah hiruk pikuk kisah kais pagi makan pagi, jual pagi beli malam, ada peperangan yang sedang berlangsung. Bukan peperangan menggunakan pedang atau artileri berat. Tetapi peperangan minda. Dan tidaklah ianya akan berhenti bahkan  akan berterusan berlaku sehingga bumi ini diterbalikkan. Peperangan minda yang aku maksudkan adalah peperangan fahaman.

Dalam bahasa pasar nya, “aku faham begini, ko faham begitu. Aku rasa cara pemahaman aku yang lebih benar, jadi ko mesti ikut aku”.

Hakikatnya, Tuhan sendiri pun tidak bertindak begitu. Bagi Tuhan. Telah diturunkan Al Quran sebagai panduan. Jika ada yang tidak dapat faham atau tidak mahu mencari kefahaman sekalipun, Tuhan tidak akan memaksa sesiapapun untuk ikut telunjuk mana-mana manusia. Utusan Tuhan yang dihantar untuk beri pencerahan dan pemahaman juga tidak pernah disuruh memaksa orang lain yang tidak sealiran fahaman untuk menurut secara buta tuli. Untuk menerima kefahaman Tuhan itu paksinya adil. Jika sedikit tidak adil pasti ada yang tidak kena.

Memang benar, didalam ajaran Tuhan sejak bumi diciptakan untuk semua manusia tak kira apa fahaman ada dinyatakan bahwa pada suatu ketika kita harus tunduk patuh suka atau tidak kepada deen Tuhan. Namun Tuhan kata ini adalah setelah seseorang itu diberi kefahaman. Jika mereka tidak faham, berikan lagi kefahaman. Sehinggalah mereka itu berkata “ya, aku sudah faham dan jelas”. Ini jelas menjadi asbab diutus rasul. Jika tidak ada keberatan dalam hal ini maka cukup rasanya sekadar kitab2 itu dibincangkan beramai-ramai.

Inilah yang berlaku pada hari ni. Cubalah semak diri sendiri. Korang duduk dalam kategori mana? Adakah korang sudah faham apa kehendak Tuhan dalam kitab korang masing-masing? Atau korang hanya obses dengan memperjuangkan pemahaman yang korang sendiri pun tak paham lagi. Pernah tak korang jawab “YA, aku sudah faham dan jelas” kepada Tuhan. Jika belum, maka korang belum mampu pun nak memilih.  Tidak perlu pun korang ambil pihak sebenarnya. Tak perlu sokong pihak A atau B. Korang bukan Islam, bukan Kristian, bukan Hindu, bukan beragama apa pun. Sebab korang hanya ikut dan bukan faham. Ikut saja mereka yang masing-masing kata mereka yang lebih benar fahaman nya. Sebab sebenarnya  Tuhan bolehkan saja. Bolehh pilih. Tetapi selepas dah faham. Mesti ada kefahaman dulu.

Sebab apabila korang memilih setelah mendapat kefahaman yang kukuh. Berlandaskan pemilihan itulah Tuhan akan menghakimi nya nanti. Tetapi ada ancaman Tuhan dalam kitab-kitab yang diturunkan Nya kepada yang mereka yang tidak mengendahkan hal kefahaman ini. Tuhan beri ancaman hukuman yang dahsyat kepada mereka yang tidak mahu sedikit pun memusingkan roda akal untuk cuba mencari kefahaman. Hati-hati korang. Jangan jatuh ke kategori manusia seperti ini.

Jadi yang jelas hari ini, mudah saja kita nak melihat mereka yang masih tak faham. Mereka ini adalah orang yang mahu orang lain mengiakan kefahaman mereka. Jika kita tidak mahu menurut kita dilabel dan dihukum, ditangkap dan dihakimi oleh hakim2 manusia. Seperti aku kata diawal tadi. Jika berlaku sedikit tidak adil, maka pasti ada yang tidak kena pada fahaman itu. Fahaman sebegini pasti bukan dari sisi Tuhan.

Sekarang harapnya korang dah faham. Kalau tak faham lagi? Mintalah diberi kefahaman lagi. Minta dan minta lagi :p

Kehidupan pantas tanpa pentunjuk – Al Quran

atakacuh

Peribahasa omputeh berkata: “Speed Kills..” Tak sangka pula rupa-rupanya dalam kita bangun,tidur, kerja- bangun,tidur,kerja setiap hari kepantasan waktu yang berlalu tu membunuh kita perlahan-perlahan. Laju sangat kita ni menjalani hidup, sampai tak clear apa tujuan. Posting kali ni nak mengajak diri aku sendiri dan yang sudi membaca untuk berhenti sekejap.. check kenderaan pantas korang dan yang paling penting check peta.. check gps korang. Check halatuju. Asyik berjalan saja.. nak pergi mana ni?  Kalau dalam hidup.. check Al Quran. Mungkin dah lama tak tengok. Adakah ianya sudah tidak relevan utk kita? Ko yakin?

Memahami petunjuk Tuhan. – Al Quran.

(yg ni bahasa puitis sikit.. sabor jerlah.. cuba la paham.. hahaha)

Sungguh kasihan melihat diri tidak dapat melihat dalam gelapnya malam. Aku tidak ada petunjuk. Nafasku sesak. Walaupun pagi tadi aku lihat cahaya memandikan setiap sudut dengan ilmu dan petunjuk Tuhan. Belum juga aku faham walaupun bersilih gantinya kelambu alam. Tidak semudahnya aku jatuh cinta, tidak semudahnya aku memahami rencana Tuhan. Kasihanilah aku, yang semakin kusut. Jiwa dan hidup. Nafas dan kalbu. Dunia, wang dan politikus usang.

Dahaga kasih Pencipta walaupun hujan turun membasah diri setiap pagi. Janganlah seksa aku begini, Tuhan. Jika aku Kau pilih, pimpinlah aku. Jika aku tak layak, apa lagi harus aku buat? Sekarang aku tahu tak mudah menongkah arus dan langit yang kelabu. Kalau tiada petunjuk hidup. Atas titian penghubung mana yang harus aku imbang diri. Bawalah aku pergi, walau sedikit saja iman dalam sedu yg ada ini.

Segala puji buatMu Tuhan. Rupa-rupanya Kau mengajar manusia melalui kalam. Melalui Al Quran. Diantara malam yang kian meninggalkan gelap dan subuh yang menyingsingkan fajar Kau berikan penjelasan dengan kitab-kitab. Alam tidak pernah keliru, tetap berserah dengan rencanaMu. Tapi aku,.. tangisanku belum henti. Pipiku masih basah, sebab aku takut terlerai janji. Selama ini tali janji aku ikat dalam nafsu dan keliru. Pawana itu semilir, semirip. Kini janji Mu Tuhan,aku rasa sangat berat dan terlalu sayu hati bila menyimpulnya. Mampukah aku? Aku takut.. rajuk dan rindu kepada sumpah setia, cinta pada ciptaan Mu yang indah-indah, yang mudah-mudah, yang limpah ruah. Masih basah dan bayangnya masih menghapus resah, seakan benar. Bantu aku Tuhan..

Al Quran ini lah petunjuk. Yang merungkai benih akidah, menjadi pohon yang menjulang ke langit. Bukan lagi sangka-sangka perhimpunan unggas atau pertempuran sawa dan tedung. Bukan kalimah keramat yang berbatasan waktu. Yang menjelaskan sapi betina, nas, dalil dan gunung-ganang. Terungkailah janji-janji yang menaungkan cahaya lebih terang dari bintang dan matahari. Keluarkan yang kelam dari kegelapan. Ada cahaya dalam Al Quran.

———————————————————————————————–

Janganlah tidak endahkan Al Quran. Jangan biarkan orang lain yang bacakan, yang fahamkan Al Quran untuk kita. Al Quran itu untuk setiap individu masing-masing. Carilah sebab untuk mendekatkan diri. Jangan cari alasan untuk jauhkan diri. Alasan anda untuk jauh dari Al Quran sebenarnya adalah alasan untuk mati dalam kehinaan. Jangan kata susah atau tidak tahu bahasa Arab, tajwid atau sebagainya. Jalannya mudah, hukum Tuhan juga mudah. Jangan melampaui batas. Itu saja. Orang yang dipilih Tuhan untuk mengajarkan Al Quran tidak diajarkan Tuhan untuk sombong diri atau menghinakan manusia lain dimata mereka. Akhlak mereka adalah senada kehendak Tuhan. Rapatkan diri, mintalah bacakan, mintalah jelaskan, mintalah difahamkan. Jangan nanti terlambat.

Semoga anda tahu destinasi..

alquran

 

1 2 3