Apa perlunya Tahan Lama ?

tahanlama

Salam sejahtera. (Post kali ini untuk mereka yang sudah berkahwin sahaja)

Mungkin ada yang agak sensitif atau malu untuk berbicara mengenai isu bilik tidur atau isu seks. Bagi saya tidak ada yang perlu dipandang serong. Ianya adalah sebahagian dari fitrah manusia.Namun apabila kita berbincang mengenai isu-isu sensitif, sasaran pembaca juga adalah mengikut kategori. Jika dalam industri filem ada kategori, 18PL, 18SX dan sebagainya. Maka dalam bicara blog juga ada kategorinya. J

Maka jika anda adalah pembaca bawah umur atau masih belum berkahwin, maka topik kali ini bukan untuk anda. Ini adalah bicara “Tahan Lama” di bilik tidur.

Apa perlunya untuk “tahan lama”?  Bagi yang sudah berkahwin dan menjalani kehidupan bersama sebagai suami isteri rasanya faham akan maksud “tahan lama”, jadi tak perlulah saya huraikan panjang. Cukup sekadar saya katakan yg ianya bermaksud proses “bersama di katil” yang lama. Mengapa perkara ini perlu menjadi isu? Suka atau tidak suka ianya juga adalah salah satu faktor keruntuhan rumahtangga. Ya, betul. Ada dikalangan suami isteri meletakkan seks sebagai keutamaan dalam rumah tangga. Ada pepatah sinis orang putih berbunyi “ the marriage start shaking, if the bed is not rocking” (rumahtangga akan goyah jika katil tak bergoyang). Dari pepatah ini kita dah boleh faham yang seks diantara suami isteri adalah sebahagian intipati kebahagiaan rumahtangga. Sebahagian lagi adalah kehidupan zahirnya. Jadi jika ada kekurangan di “jabatan” ini. Maka ditakuti akan ada kekurangan dalam rumahtangga.

Kata kunci bagi rumahtangga adalah “kerjasama”. Maka ianya juga termasuklah dalam kerja-kerja di bilik tidur. Disini lah timbulnya isu tahan lama. Seorang suami atau isteri yang saling menyayangi mahukan kerja yang dibuat mencapai matlamat ‘bersama-sama”. Jika hanya salah seorang yang berasa seronok, pastilah ini bukan kerjasama yang diidamkan dalam hidup bersama. Mengikut kajian klinikal, pada zaman ini, seorang lelaki akan mencapai tahap klimaks seks nya yang normal sewaktu “bersama” sekitar 7-14 minit. Bagi perempuan pula adalah sekitar 10-20 minit. Maknanya jika seorang suami menghabiskan “kerja”nya kurang dari 10 minit, maka isteri tidak akan mencapai matlamatnya dalam sessi tersebut. Inilah secara teorinya yang mengganggu fikiran sang suami. Bahkan lebih merisaukan lagi apabila si isteri berlakon seperti telah “selesai” demi menjaga perasaan suami. Perkara ini jika dibiarkan akan menjadi duri dalam daging dalam kehidupan suami isteri.

Ada cara pintas untuk mengatasi masalah ini. Antaranya adalah menggunakan produk-produk kesihatan yang khas untuk mengatasi masalah ini. Namun pelbagai produk ada dipasaran. Pastikan anda dapatkan produk yang disahkan secara klinikal.

Saya mengesyorkan produk dibawah. Ini kerana ianya terbukti berkesan dengan pelbagai testimonial dan mendapat kelulusan klinikal dari pihak berwajib.

 

 lebihlama

IMG-20141120-WA0020

contact

Idea Bernas

idea

Seringkali kita dengar dan kita sebut “idea bernas”. Aku pun selalu sebut sebelum ni. Tapi dah tua-tua ni barulah nak cuba faham maksud sebenar perkataan “bernas” tersebut. Sebelum ni terlalu hanya mengikut-ngikut dan terlalu naive. Memikirkan bahawa semua orang itu baik. Hakikatnya… bila diambil inisiatif untuk menyemak semula, rupa-rupanya memang ada udang disebalik mee, ada muslihat disebalik realiti tv, silap mata itu bukan sihir dan WWE itu sekadar lakonan.

Bagus juga ada blog untuk kita sampai-sampaikan ilmu kepada para marhaen supaya tidak asyik bermimpi indah dan tak mahu bangun-bangun. Kalaulah setiap blog di Malaysia menulis tentang maksud hidup, pastilah rakyat Malaysia menjadi lebih matang, bijak dan superior dari negara lain.

Baiklah, beberapa hari lepas aku diberi pesan oleh seorang rakan untuk berfikir dengan bijak, berbicara dengan hati-hati dan memberi pendapat dengan ‘bernas’. Katanya aku ini seorang yang suka bercakap. Walaupun mata pena itu lebih tajam dari mata pedang, tetapi apa gunanya jika orang sekarang tidak suka membaca. Orang sekarang lebih suka menggunakan lidah. Suka bercakap, bernyanyi dan berkaraoke. Maka dengan itu mereka yang suka bercakap lebih mudah untuk menyampaikan. Jadi perlulah perkara yang hendak disampaikan itu bernas.! Mengapa ianya dipanggil ‘bernas’?

Baiklah, saya takkan menghurai panjang lebar mengenai maksud perkataan ‘Nas’. Ini akhirnya akan memerlukan kita menghadiri kelas bahasa Arab pula. Hehehe..  Cukuplah kita faham bahawa ‘Nas’ ini sebagai dalil, atau pembuktian, atau alasan kukuh mengikut hukum. Maka dengan ini kita boleh faham bahawa “idea yang ber-Nas” adalah idea yang mempunyai alasan kukuh mengikut hukum, idea yang mempunyai dalil-dalilnya. idea yang mempunyai pembuktian.

Maka dengan ini kita tidak akan lagi bercakap kosong. Apabila kita sudah faham maksud hebat disebalik perkataan “Bernas”. Kata-kata kita yang dipanggil bernas tidak akan lagi sekadar sebutan kosong tanpa sandaran. Jika kita mahu memberi pendapat yang bernas, mestilah ianya mempunyai pembuktian. Jika kita mahu memberi cadangan ” jom kita pergi makan”, sertakan ianya dengan Nas, “jom kita pergi makan, sebab perut dah lapar dan kita belum menjamah apa-apa makanan lagi sejak pagi” Inilah cadangan yang Ber-Nas.!

Idea yang bernas perlu ada isi, seperti juga maksud lain bagi perkataan ini yang digunakan untuk padi. Padi yang bernas adalah padi yang berisi dan subur. Peribahasa yang selalu dikaitkan dengan maksud ini adalah “Padi setangkai, bernas semuanya” yang bermaksud keluarga atau keturunan yang mewah hidupnya.  Dan mungkin yang paling diingati ramai orang kita sejak dulu adalah syarikat BERNAS yang membawa makud BERAS NASIONAL.. itu dah cerita lain.. cerita Syed Bukhary pulak.. hehehe..

Anyway.. harap-harap tulisan kali ini membawa kesan pada anda dalam membuat keputusan setiap hari. Carilah idea yang bernas. Buatlah keputusan yang bernas.. maka hidup lebih bermakna.

Anda mungkin juga suka membaca isu berkaitan = NAS dalam Islam klik disini..

Pembantu Rumah dari Syurga Atau Neraka?

AmahGila

Baru baru nih kita dikejutkan pula dengan kisah pembantu rumah yang mendera anak majikannya, dengan membanting dan melempar bayi yg baru berumur beberapa bulan itu. Boleh tengok video kat bawah nih. Ramai yang dah melihat video ini rasanya tak berani nak mengambil amah/pembantu rumah lagi. Aku sebenarnya ada pendapat sendiri. Takde la nak mencadangkan suami kawin lebih dari 1 (hehehehe..) tetapi kalau kita perhatikan senario orang kita sekarang ada 2. Samada hantar naka ke jagaan orang lain atau guna khidmat pembantu rumah. Sebab rata-rata suami dan  isteri bekerja, maka anak perlu lah dihantar ke orang lain untuk dijaga. Aku sendiri hantar anak ke Taska dari pagi hingga petang. Tetapi secara puratanya anak2 yg kita hantar kepada orang kita, yakni kepada atuk dan nenek2 mereka (ibu sendiri /mertua),  pada Taska yg dikelolakan oleh orang kita, ataupun pengasuh “orang kita”. Secara puratanya 90% takde masalah. Secara spesifik kes-kes penderaan la. Kes2 tersilap bagi susu atau terlambat bagi makan tuh pun minor sahaja.

Alhamdulillah, dah lebih 5 tahun aku menggunakan khidmat Taska (orang kita), tiada masalah yang boleh menyebabkan sakit jantung. Baik, apa yg nak cuba aku sampaikan adalah, apabila bercakap mengenai khidmat Amah atau Pembantu Rumah biasanya adalah bukan orang tempatan. Persoalannya adalah kenapa bukan orang tempatan?! Adakah bekerja sebagai pembantu rumah tidak kelas atau hina? Mengapa tiada inisiatif untuk memartabatkannya atau menjadikannya satu kerjaya.? Walhal ianya adalah tugas yang sama penting dengan polis yang menjaga keselamatan. Ianya sama penting dengan tugas seorang guru yang mendidik, malah lebih hebat lagi apabila Amah atau Pembantu Rumah menggalas tugas sebagai seorang ibu dan sekaligus seorang bapa? Tidakkah tanggungjawab ini sepatutnya dibayar dengan gaji lumayan dan tanggungjawab jawatan ini sepatutnya dipikul oleh orang2 yang bijak, berilmu dan berakhlak mulia? 

amahgila2

Jadi, sama-sama kita fikirkanlah.. rasanya ianya wajar dilakukan sesuatu, sebab anak yg dalam buaian itu mungkin menjadi “someone” pada suatu hari nanti.. Masa depan nya terletak ditangan siapa? AMAH YANG GILA?!??

http://youtu.be/h5ulqpbnwzg

 

1 2 3 4