Sambut Hari Raya Berapa Hari?

sambut hari raya Rasanya masih belum terlambat untuk mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri 2015. Ramai yang masih dalam mood berhari raya. Bebudak sekolah pun masih bercuti. Mak bapak ada juga yang masih bercuti. Hari ni kalau ikutkan adalah hari raya yang ke 4 (ada ker hari raya ke keempat?). Sekadar nak mengajak berfikir.. sebenarnya hari raya ni disambut berapa hari? Kalau dulu-dulu masa aku kecik2, rasanya hari raya ada 1 hari jer.. kemudian bila dah membesar sikit ada pulak hari raya kedua, ketiga, keempat, kelima, keenam… dan seminggu. Last2 sekarang ni orang buat open house sepanjang Syawal. Maknanya sebulan hari raya..!! Woww..!! Tanya diri balik.. errr.. apa yang dirayakan actually ekk?! (sambil aku tanya diri aku, cuba korang tanya dulu diri sendiri dan jawab dulu soalan nih sebelum teruskan pembacaan..)

Oklah, kalau ikut paham “tangkap muat” aku.. hari raya ni kita rayakan sebab berjaya berpuasa selama sebulan yakni berjaya melaksanakan satu dari 5 rukun Islam yang wajib. Jadi.. adakah patut hari raya itu disambut setiap hari selama bulan Syawal? Adakah orang kita ni paham sebenarnya berapa hari nak beraya tuh? Sebab kalau kita perhatikan baik-baik, orang Islam terutamanya orang melayu kita ni mudah sangat membudayakan sesuatu. Kalau jer ada something yang terkedepan, maka itulah yang jadi ikutan. Orang kita suka mengikut-ikut. Mudah saja kita dimanipulasikan oleh media semasa atau media social atau suara masyarakat. Lihat saja apa yang berlaku di Low Yatt. Betapa hebatnya kuasa media yang boleh menggerakkan kumpulan-kumpulan manusia hanya dengan beberapa rangkap text message. Orang kita mudah dimomokkan. Mudah dimanipulasi. Mudah digertak.. media dan suara majoriti menjadi peranan utama. Contohnya, kalau anda keluar hari ini memakai baju berwarna merah.. tiba-tiba anda lihat orang disekeliling semuanya memakai baju hijau. Sekejap lagi bila saja ada suara yang menyindir.. pasti ketika itu juga anda berlari pulang dan datang semula dengan baju warna hijau. Apakah ini tindakan yang wajar? Adakah tidak perlu anda persoalkan dan dapatkan jawapan. Bagaimana jika anda tiada baju warna lain untuk dipakai kecuali warna merah?! Adakah anda bersalah?! Adakah warna hijau lebih superior disebabkan ianya suara majoriti? Majoriti semestinya benar? Adakah ini bangsa yang nak kita banggakan. Bangsa yang ikut saja tanpa kritik dengan akal?

Aku bukan nak mengutuk sesiapa, tapi amalan budaya yang kita ikut ini seharusnya kita nilai dengan rasional, dengan ilmu dan dengan bijaksana. Sebab kadangkala budaya-budaya yang kita amalkan dalam masyarakat kita bukannya mengikut nas dan dalil yang betul, lebih memilukan hati lagi apabila ada amalan-amalan budaya yang terbiasa kita buat ini menghimpit, menyusahkan dan sebenarnya negatif untuk bangsa kita. Aku teringat dengan satu amalan budaya yang aku sendiri menyirap-sirap..!! Iaitu amalan menjamu tetamu diwaktu orang meninggal. Aku memang terkesan dengan amalan ini sebab aku sendiri rasa ianya membebankan. Keluarga yang kehilangan orang tersayang mungkin sedang dalam kesusahan, malah kesempitan dan serba kekurangan. Tapi terpaksa pula nak menyediakan makan-minum, menjamu tetamu yang datang melawat jenazah. Memanglah kalau mengikut adatnya ianya kelihatan patut dan sopan, sebab yg datang biasanya orang tua yang otai-otai. (Tapi datang nak berborak jer pun.. baca Yasin pun tak..)Tapi ianya membebankan kepada keluarga tuan rumah. Hal ini diadukan sendiri kepada aku oleh salah seorang anak arwah. Bila aku fikir-fikirkan balik, amalan ni tak ada dalil yg kuat, malah tak bagus.. dan banyak lagi amalan-amalan yang tidak sepatutnya kita amalkan, kita buat tanpa kritik akal.

Kembali pada hari raya..

Amalan yang kita sendiri wujudkan untuk hari raya juga adalah amalan yang bagi aku banyak buruk dari baiknya. Memang baiknya pada amalan kunjung mengunjung, memohon maaf pada orang tua, sedara mara dan sahabat handai. Mengeratkan silaturrahim. Tetapi untuk melaksanakan itu, kita lebih banyak membazir, membuang masa, dan hipokrit..! Perkara-perkara baik seperti mengeratkan silaturrahim sepatutnya dibuat setiap hari.. pada bila-bila masa tanpa membazir. Mengapa saya katakan membazir?. Sebab beli baju melayu Aaron Aziz atau Baju Melayu Nabil.. (Hahahaha.. bukan nak kutuk bro.. aku terfikir contoh tu.. kekeke..). Bayangkanlah, beli baju melayu, baju kurung, baju kebaya, dan lain-lain fesyen 3 pasang (sebab nak beraya 3 hari.., raya ke empat dah kena kerja, kalau tak 4 pasanglah hehehe.). Sepasang baju harga beratus bro.. dan rata-rata purata satu keluarga pada hari ni akan menghabiskan RM500 untuk baju raya, dan RM500 lagi untuk persiapan rumah dan makanan (sekeluarga) . Dan percayalah.. untuk aku lah.. takyah cakap orang lain… baju Melayu ni aku pakai hari raya dengan hari Jumaat jer pun. Apahal nak beli mahal-mahal?!! soalan yang paling penting.. nak elok dipandang TUHAN ker atau dimata manusia? Puasa Ramadhan tu sempurna ker? dan diSAHkan Tuhan diterima masuk syurga ker?!! Yang melompat sakan beraya bagai nak rak tuh dah konpom masuk syurga ker?! Lepas hari kemenangan tanggungjawab hutang, anak beranak, kerja overtime semua tuh dah tak payah pikir ker?

Sebab ramai yang bergolok bergadai untuk hari raya. Budaya kearah merayakan AidilFitri selama sebulan semakin menular dan amalan ini menyusahkan dan merugikan umat kita. Amalan ini patut kita buat sesuatu dan diperbetulkan. Memang bila aku search pun banyak suara-suara diluar sana yang nakkan kita buat sesuatu, betulkan budaya menyambut hari raya yang keterlaluan ni. JADIKAN SAMBUTAN HARI RAYA 1 HARI SAHAJA. Dan sememangnya, jika korang mencari jawapan kepada soalan berapa hari sambut hari raya Aidilfitri sebenarnya? Jawapan yang betul dan sepatutnya adalah SATU HARI sahaja..!! (Hari kedua dah Puasa Enam.. cemana nak raya lagi kalau dah puasa?.. kan tak sesuaii… hehehehe)

p/s: Lepas ni kompom orang tak jemput aku datang beraya.. kehkehkeh.. Atas dasar apa mengatakan majoriti itu mesti benar?! Aku suka pakai baju merah.. 😀

 

Cuti Sekolah di Cyber Cafe.

£ÛÉç»á¹ã½Ç£Ý£¨1£©Òø´¨ÏòÇàÉÙÄêÍƳöÃâ·Ñ¡°ÂÌÉ«Íø°É¡±

Walaupun ibubapa mungkin ada perancangan yang pelbagai untuk anak-anak mereka sempena cuti sekolah yang sedang berlangsung. Namun ada aktiviti-aktiviti yang kurang sihat dalam ibubapa tidak sedar. Ada pelajar-pelajar sekolah rendah yang sedang “bersunat”.Ada juga yang menyertai perkhemahan. Ada yang dibawa ibubapa bercuti atau melancong. Ada yang menghabiskan cuti dikampung bersama atuk dan nenek. Namun ada segelintir yang menghabiskan masa cuti mereka di Cyber Cafe..

Secara luarannya, anak-anak duduk di cyber cafe bukanlah suatu perkara buruk. Tetapi suka saya kongsikan pengalaman saya setiap kali mengunjungi cyber cafe di waktu cuti sekolah. Ianya dipenuhi oleh budak-budak sekolah.Dengan pelbagai peringkat umur. Mungkin sewaktu meminta kebenaran keluar,ibubapa tidak merasakan suatu keberatan untuk memberi kebenaran melepaskan anak-anak mereka bermain di cyber cafe. Lebih baik dari merayau entah kemana. Tak tahu mana nak cari. Bagus mereka ada di suatu tempat iaitu di cyber cafe. Namun mungkin dari apa yang saya kongsikan akan mengubah persepsi anda.

Sepanjang cuti sekolah,jika saya berkunjung ke cyber cafe, tempat ini tidak sunyi dari pekikan suara kanak-kanak yang seronok bermain permainan maya dalam talian. Tiada apa yang salah dengan berseronok.Namun apabila diamati kita akan dapat mendengar bahasa-bahasa kasar dan mencarut yang diucapapkan mereka. Tiada segan silu atau halangan.Mereka bersama kawan-kawan dan ibubapa tiada disana untuk menegur mereka. Perkataan lucah dan mencarut dilontar dari mulut kecil mereka seolah-olah ianya bahasa biasa. Saya sendiri agak malu dengan keadaan ini. Apabila ditegur,mereka akan senyap dan perlahan seketika. Tak sampai beberapa minit mereka akan teruskan kembali seperti asal.Apatah lagi jika beberapa orang rakan lagi sampai menyertai mereka. Saya lihat cyber cafe banyak mencorakkan kanak-kanak ke arah negatif.

Lihat saja ‘pop-up’ yang muncul di screen komputer bila anda mahu mencari permainan atas talian seperti “conquer the world”,”DOTA”, “Soul Calibur””Ghost in the shell”, “Guild Wars” dan beratus-ratus lagi game yang dimainkan secara online dan disertai oleh lebih dari seorang. Inilah antara faktor yang menarik minat kanak-kanak untuk bermain game ini. Mereka boleh beramai-ramai bermain dalam satu permainan bersama atas talian. Namun tanpa disedari, visual dan gambaran dari grafik yang direka untuk watak-watak dalam permainan ini memberikan impak kuat kepada bawah umur. (Jangankan bawah umur, yang tua pun kadang-kadang terbawa-bawa kesan nya ke dunia realiti). Trust me, bermain game dengan headset melekat dikepaladan screen monitor yang besar akan memberi kepuasan yang lebih, berbeza dengan kita bermain Xbox atau Playstation dirumah. Apabila kita bermain game online. Multiplayer pulak lagi (ramai pemain online bersama). Anda akan hanyut. Satu hari memang tidak cukup. Esok mesti mahu datang lagi bersama kawan-kawan. Kita sibuk mengajar anak-anak tentang aurat, adab dan budaya. Namun jika anak-anak ini dilepaskan ke cyber cafe begitu saja, maka ibubapa boleh lupakan semua itu.

sophitiaalexandra

Bayaran pula pada hari ini sangat murah. Secara puratanya sejam hanya Rm2 sahaja. Kanak-kanak sekolah hari ini mudah saja nak cari rm2.00. Ini juga antara faktor yang membuat ibubapa merelakan anak-anak mereka lepas ke cyber cafe. Kosnya murah sahaja. Namun impaknya sebenarnya sangat besar kepada anak-anak kita. Jadi sebelum anda benarkan anak-anak ke cyber cafe hari ini. Fikir-fikirkan dulu impaknya. Ada banyak lagi aktiviti yang sihat dan membina yang boleh dibuat oleh anak-anak anda. Cukuplah dengan contoh grafik yang diberi diatas. Ianya bermula dengan sedikit, bermula dengan tidak kisah. Akhirnya ianya akan menjadi kudis yang memakan diri. Tanggungjawab kita bro..