Apa fikir mu tentang Tuhan?

Salam sejahtera.

Hari ini melawat insan yang aku pernah tumpang kongsi kasih sayang sedikit sebanyak sewaktu hidupnya. Namun hari ini, putus sudah taupan roh pada batang tubuhnya. Lalu dia menutup mata buat kali terakhir di alam dunia ini. Tiada rasa kesayuan yang melampau hari ini sebab aku faham segalanya adalah milik Tuhan. Kita ini “hamba”. Adakah punya harta dan kepunyaan? Tiada hakmilik apa pun kawan. Harta yang paling bernilai Tuhan pinjamkan untuk kita gunakan adalah akal fikiran. Harta yang satu inilah paling bernilai kerana ianya “pengganda nilai”. Dengan menggunakan akal kita mungkin jadi 2 kali lebih baik dari diri yang sedia ada, atau mungkin juga 2 kali ganda lebih jahanam. Jadilah bijaksana.

Bila balik ke rumah, ada cakap-cakap yang mahu jadi prihatin atau mungkin mahu perhatian. Aku ya kan saja. Sebab kata Tuhan jangan salahkan sesiapa kerana mungkin belum sampai pengetahuan kepadanya. Dan mungkin yang patut dipersalahkan atas jahilnya dia adalah kita. Mungkin. Jika belum faham untuk berani hidup berani mati. Bagi yang faham saja.

Aku terpanggil untuk berkongsi dengan mereka yang belum sampai pengetahuan kepada mereka. Kalau ada yang membaca ni masih tidak berani hidup dan tidak berani mati, maka anda lah yang paling harus baca sharing kali ini.  Cakap-cakap prihatin itu sepertinya mahu mengigatkan aku tentang “mati”. Betapa perlunya kita segera membuat persiapan untuk bertemu Tuhan. Maklumlah kita tidak diberitahu terlebih awal bila ajal masing-masing kan. Jadi bila ada manusia yang menghembus nafas terakhir kali ini, pesan dan kesan nya adalah untuk yang masih bernafas. Katanya kita ini perlu segera selesaikan “hal dunia” dan persiapkan diri untuk bertemu Tuhan.

Soalan paling asas sebenarnya yang perlu ditanya adalah.

“Apa mahunya Tuhan?.”  Adakah Tuhan mahukan kita buat sesuatu sewaktu di dunia ni? Apa dia? Jika anda boleh menjawab soalan ini, pasti saja anda akan berani hidup dan berani untuk mati. Maksudnya anda sudah faham apakah maksudnya hidup. Tiada siapa boleh kata tidak atas perintah Tuhan kan?, anda akan jadi seperti askar pejuang yang sanggup mati dan bangga untuk hidup.. sebab mereka tahu apakah matlamat mereka diberikan nyawa, dan komen orang yang kurang mengfungsikan akal mereka juga akan jadi tidak penting dan tidak rasional.

Jadi persoalan inilah yang nombor satu perlu anda jawab. Cari jawapannya, gunakan akal. Gandakan nilai diri anda. Maka inilah persiapan yang paling baik untuk bertemu Tuhan. Bukankah begitu? Pastilah persiapan yang mengikut spec (spesifikasi) diberi Tuhan yg terbaik. Mudah saja bukan? Faham dulu baru buat. Bukan sekadar bicara “ehh..segera selesaikan hal dunia”  dan kemudian siapkan pulak hal akhirat. Yang penting dulu bro.. kena tau apa mahuNya?

Saya berikan satu contoh mudah yang mungkin anda juga buat setiap hari tanpa kefahaman. Didalam bacaan solat anda ada Al Fatihah, surah ini pula ada doa atau permintaan yang selalu kita pohonkan (secara sedar ataupun tidak) iaitu. Al-Fatihah : ayat ke 6 ” Tunjukkan lah kami jalan yang lurus” Apa yang akan berlaku sekiranya tiba-tiba Tuhan tunjukkan “jalan yang lurus” itu didepan mata anda. Adakah anda akan kenal? Pastilah TIDAK sebab anda memohon tanpa kefahaman. Anda sendiri belum kenal apa itu “jalan yang lurus”. Biar faham dan kenal dulu baru anda pohon bukan?

Takkan lah anda nak doa “Ya Tuhan, berikan aku wang sejuta rupiah” sedangkan anda duduk di Malaysia dan anda tahu apa nilainya. Pasti tidak kan berlaku kan. Sebab anda berbuat sesuatu dengan kefahaman. Jadi fahamkan dulu apa sasaran nya jadi barulah anda boleh bekerja ke arah itu.

Soalan kedua pulak, bagaimana nak tau tahu apa mahunya Tuhan itu? Aaa… soalan penting nih. Jawapannya.. Tuhan dah berikan jawapan, siap dah tuliskan. Dari zaman dulu sampai sekarang tak berubah jawapannya. Tapi kena pakai akal baru faham. Semuanya ada dalam Al Quran. :p

Jadi untuk berani hidup dan berani mati mengikut kehendak Tuhan (jalan yang lurus) adalah bermula dengan memahami Al Quran.

 

Aku share satu video pendek.. dengar betul2 apa dia kata.. (minit 5:08)

Sepatutnya begitu..


Sepatutnya begitu?

Pernah kah anda tanya diri anda sendiri adakah sepatutnya hidup anda jadi seperti sekarang?. Apa saja situasi kehidupan anda sekarang. Adakah ianya sepatutnya begitu? Atau soalan ini anda pernah tanyakan kepada Yang Maha Esa? “ Ya Allah, adakah sebegini sepatutnya hidup aku ini?”

Saya tidak tahu apakah susah atau senangnya hidup anda. Mungkin anda sekarang dalam keadaan bahagia, diri anda sihat, pendapatan lebih dari cukup dan keluarga, kawan-kawan semuanya baik2 belaka. Setiap hari dirancang dengan aktiviti yang menggembirakan dan di hiasi senyuman dan bahagia.  Tapi adakah ianya akan selalunya begitu? Dan apakah ianya sepatutnya jadi begitu?

Atau sebaliknya, hidup anda sekarang sedang dalam kesempitan. Hidup sentiasa tidak cukup, kesihatan semakin merudum, kawan dan keluarga jauh dari anda. Setiap hari hidup anda hanya disulam duka dan airmata. Tidak sanggup rasanya menempuh hari esok, jika setiap hari hati menangis tanpa suara.  Biasanya dalam keadaan ini, pasti anda bertanya “ Ya Allah, apakah hidup aku ini sepatutnya jadi begini?”

Jika anda pernah bertanya soalan ini kepada diri anda sendiri atau pernah bertanya soalan ini kepada Tuhan. Maka saya ucapkan tahniah, kerana anda sedang belajar menerima hakikat hidup sebagai manusia. Jika anda bertanya soalan ini dalam keadaan anda sedang gembira, maka anda sungguh istimewa diberikan petunjuk Allah sedang dalam dikurniakan rahmat. Jika anda bertanya soalan ini dalam keadaan diuji kepayahan hidup, maka anda seorang yang hebat untuk sedar tentang peringatan Tuhan ini. Manusia yang mempunyai darjat tinggi disisi Tuhan adalah mereka yang menggunakan akal.

Izinkan saya kongsi sedikit pendapat. Mungkin ianya tidak mampu mengubah apa-apa, atau mungkin juga ianya menjadi langkah permulaan untuk suatu perubahan besar dalam diri anda.

Wahai anda yang membaca, jika saya yang ditanya soalan ini, jawapan saya adalah  “IANYA MEMANG SEPATUTNYA BEGITU”.. mungkin jawapan yang saya berikan ini membawa lebih duka kepada yang sedang dalam kepayahan dan melorek senyuman kepada yang sedang berbahagia.

Biar saya huraikan, sungguh-sungguh Tuhan itu Maha Adil dan Maha Pemurah, pada saat ini, Tuhan memberikan kebebasan untuk anda, makhluk ciptaan Nya untuk membuat apa saja. Anda dibenarkan Tuhan untuk percaya apa saja, makan apa saja, pergi kemana saja, melayan perasaan dan nafsu ikut kemahuan anda. Silakan. Sebagai bukti kepada apa yang saya kata ini.. jika anda sekarang sangat tertekan dengan hidup, yang anda rasa tak tertanggung. Anda boleh memilih untuk mencabut nyawa anda. Boleh, silakan.  Adakah anda rasa Tuhan akan halang? Jika Tuhan halang maka tiadalah lagi wujud keadilan Tuhan. Tidak adil kerana ada ramai lagi manusia yang dibunuh oleh manusia lain yang perlu Tuhan halang kejadiannya, tetapi tidak dihalang Tuhan. Yang mana ianya lebih penting dari menghalang seorang individu seperti anda yang ingin memutuskan nyawanya sendiri. Jadi Tuhan itu maha adil. Anda boleh buat apa saja. Apa kata anda?

Inilah maksudnya “Sepatutnya begitu..”. Maksudnya apa saja yang anda buat, maka ia akan terjadi sepatutnya mengikut sunnah. Jika anda bekerja berhempas pulas, maka sepatutnya lah anda menikmati hasilnya. Jika anda tidak merancang dan berusaha sepenuhnya, SEPATUTnya jugalah anda mendapat hasil yang seimbang usahanya. Adakah ini tidak adil?

Mungkin ada yang mengatakan ianya bukan salah anda. Kehilangan anak yang masih kecil, adakah ini salah saya? Cubalah anda pandang dari kacamata seorang hamba. Kacamata makhluk. Adakah anda yang memiliki anak-anak, harta-harta dan isteri-isteri atau orang yang anda sayang? Tuhan menghidupkan anda dan merencanakan pelan hidup yang kita tidak diberi skripnya lebih awal.

Jadi bagaimana mahu hidup? Kalau begitu biarkan sajalah. Kalau dah kata ianya sepatutnya begitu kan? Biarkan saja.

Perit utk kita akui. Ini lah yang sedang manusia hari ini lakukan. Membiarkan saja segala-galanya. Manusia hari ini membiarkan jalan hidup kita dibentuk sejak kecil oleh tangan-tangan manusia dan doktrin yang diserapkan dalam minda kita melalui budaya dan media sosial. Yang berkuasa adalah majoriti. Seolah-olah majoriti itu pasti yang benar. Bila semak Al Quran, Tuhan tak kata gitu.. Sekali lagi kita harus belajar. Tuhan menciptakan manusia, dan diberikan juga panduan dan petunjuk untuk apa anda hidup dan bagaimana anda harus hidup. Pada setiap kelahiran manusia adanya kitab-kitab panduan. Adakah kita hidup hari ini mengikut kitab atau mengikut doktrin. Anda pernah fikirkan? Anda pernah semak

Ya, memang benar Tuhan telah membenarkan manusia untuk memilih apa saja yang mahu dilakukannya. Tuhan hanya memberi peringatan saja akan balasan yang akan dibalas di alam lagi satu. Mungkin ada cubaan manusia untuk mengadakan peraturan untuk hidup yang lebih baik. Tetapi apabila acuan yang digunakan untuk hidup adalah bukan acuan Tuhan. Apakah hasilnya?

Jadi, hari ini… jika anda sedang berbahagia, usahakan supaya ianya sepatutnya dan sentiasa begitu. Dan cuba periksa balik, adakah cara hidup bahgia yg sedang anda lalui adalah cara hidup seorang manusia seperti mahunya Tuhan. Jika tidak, ubah.. kerana balasan Tuhan kelak juga mengikut yang sepatutnya apa yang telah anda buat di kehidupan ini.

Jika anda sedang dalam kesempitan, anda sudah tahu jawapan. Tuhan berikan balasan SEPATUTnya.. jadi jika anda sedang dalam kesusahan hari ini. Bangkit dan buat sesuatu. Lakukan sehabis baik berserta usaha yang di redhai Tuhan. Maka SEPATUTnya hidup anda akan jadi lebih baik. Percayalah.. memang ini saja formula hidup yang ada.

Oh yer… kita juga kena berfikir dan bertindak segera. Sebab Tuhan dah setkan masa. Dan masa tidak menunggu sesiapa. Bila tiba masanya.. segalanya sudah berakhir. Game over. Jadi jangan berfikir terlalu lama, jangan mengadu dan merintih terlalu lama.. dan jangan rasa selesa terlalu lama. Sebab ajal boleh datang bila-bila masa saja..

Ia sepatutnya begitu.. atau tidak patut begitu.. anda usahakan apa yang patut..

peace 🙂

Kehidupan pantas tanpa pentunjuk – Al Quran

atakacuh

Peribahasa omputeh berkata: “Speed Kills..” Tak sangka pula rupa-rupanya dalam kita bangun,tidur, kerja- bangun,tidur,kerja setiap hari kepantasan waktu yang berlalu tu membunuh kita perlahan-perlahan. Laju sangat kita ni menjalani hidup, sampai tak clear apa tujuan. Posting kali ni nak mengajak diri aku sendiri dan yang sudi membaca untuk berhenti sekejap.. check kenderaan pantas korang dan yang paling penting check peta.. check gps korang. Check halatuju. Asyik berjalan saja.. nak pergi mana ni?  Kalau dalam hidup.. check Al Quran. Mungkin dah lama tak tengok. Adakah ianya sudah tidak relevan utk kita? Ko yakin?

Memahami petunjuk Tuhan. – Al Quran.

(yg ni bahasa puitis sikit.. sabor jerlah.. cuba la paham.. hahaha)

Sungguh kasihan melihat diri tidak dapat melihat dalam gelapnya malam. Aku tidak ada petunjuk. Nafasku sesak. Walaupun pagi tadi aku lihat cahaya memandikan setiap sudut dengan ilmu dan petunjuk Tuhan. Belum juga aku faham walaupun bersilih gantinya kelambu alam. Tidak semudahnya aku jatuh cinta, tidak semudahnya aku memahami rencana Tuhan. Kasihanilah aku, yang semakin kusut. Jiwa dan hidup. Nafas dan kalbu. Dunia, wang dan politikus usang.

Dahaga kasih Pencipta walaupun hujan turun membasah diri setiap pagi. Janganlah seksa aku begini, Tuhan. Jika aku Kau pilih, pimpinlah aku. Jika aku tak layak, apa lagi harus aku buat? Sekarang aku tahu tak mudah menongkah arus dan langit yang kelabu. Kalau tiada petunjuk hidup. Atas titian penghubung mana yang harus aku imbang diri. Bawalah aku pergi, walau sedikit saja iman dalam sedu yg ada ini.

Segala puji buatMu Tuhan. Rupa-rupanya Kau mengajar manusia melalui kalam. Melalui Al Quran. Diantara malam yang kian meninggalkan gelap dan subuh yang menyingsingkan fajar Kau berikan penjelasan dengan kitab-kitab. Alam tidak pernah keliru, tetap berserah dengan rencanaMu. Tapi aku,.. tangisanku belum henti. Pipiku masih basah, sebab aku takut terlerai janji. Selama ini tali janji aku ikat dalam nafsu dan keliru. Pawana itu semilir, semirip. Kini janji Mu Tuhan,aku rasa sangat berat dan terlalu sayu hati bila menyimpulnya. Mampukah aku? Aku takut.. rajuk dan rindu kepada sumpah setia, cinta pada ciptaan Mu yang indah-indah, yang mudah-mudah, yang limpah ruah. Masih basah dan bayangnya masih menghapus resah, seakan benar. Bantu aku Tuhan..

Al Quran ini lah petunjuk. Yang merungkai benih akidah, menjadi pohon yang menjulang ke langit. Bukan lagi sangka-sangka perhimpunan unggas atau pertempuran sawa dan tedung. Bukan kalimah keramat yang berbatasan waktu. Yang menjelaskan sapi betina, nas, dalil dan gunung-ganang. Terungkailah janji-janji yang menaungkan cahaya lebih terang dari bintang dan matahari. Keluarkan yang kelam dari kegelapan. Ada cahaya dalam Al Quran.

———————————————————————————————–

Janganlah tidak endahkan Al Quran. Jangan biarkan orang lain yang bacakan, yang fahamkan Al Quran untuk kita. Al Quran itu untuk setiap individu masing-masing. Carilah sebab untuk mendekatkan diri. Jangan cari alasan untuk jauhkan diri. Alasan anda untuk jauh dari Al Quran sebenarnya adalah alasan untuk mati dalam kehinaan. Jangan kata susah atau tidak tahu bahasa Arab, tajwid atau sebagainya. Jalannya mudah, hukum Tuhan juga mudah. Jangan melampaui batas. Itu saja. Orang yang dipilih Tuhan untuk mengajarkan Al Quran tidak diajarkan Tuhan untuk sombong diri atau menghinakan manusia lain dimata mereka. Akhlak mereka adalah senada kehendak Tuhan. Rapatkan diri, mintalah bacakan, mintalah jelaskan, mintalah difahamkan. Jangan nanti terlambat.

Semoga anda tahu destinasi..

alquran