AIDS DAN HIV POSITIF : Menukarkan positif kepada negatif, dan sebaliknya.

standupWah.. mungkin posting kali ini saya nak kongsikan sesuatu yang agak menyeramkan. Ramai yang takut bila mendengar AIDS atau HIV POSITIF. Bukan sekadar kerana penyakit ini dikatakan tiada penyembuh, malah disebabkan stigma dan pandangan negatif masyarakat yang dibawa bersama dengan penyakit ini. Sebenarnya sudah menjadi lumrah manusia untuk takut dan mudah di “momok”kan jika tiada ilmu tentang sesuatu itu.

Jika tiada ilmu manusia pasti tidak akan jumpa manisnya madu, kerana takutkan bisa lebah. Jika tiada ilmu manusia pasti tidak menunggang motorsikal, kerana takut jatuh, motor tidak akan boleh seimbang hanya dengan 2 roda. Jika tiada ilmu manusia pasti tidak naik kapalterbang, kerana pasti saja takut mati kerana besi takkan boleh terbang.

Kerana tiada ilmu juga, masyarakat takutkan pesakit-pesakit AIDS, kerana takut dijangkiti HIV yang akan membunuh dan tiada ubatnya. Saya terpanggil untuk menulis mengenai HIV atau AIDS berpunca dari satu perkara, iaitu pembuangan bayi. Semakin hari, semakin ramai bayi yang dibuang diberitakan di media.  Apakata kita gunakan ketakutan untuk sesuatu yang lebih baik.

Hampir 70% kes HIV positif adalah hasil dari seks bebas dan tidak menggunakan kondom. Mungkin, dimata segelintir manusia, jika dikasihani dan diajar menggunakan kondom ini akan menggalakkan lagi seks tanpa nikah dikalangan kita. Lebih tepat lagi golongan yg kuat agama. Sebenarnya jika kita lihat dari skop yang lebih besar, virus hiv yang disebarkan adalah masalah berganda kepada pelaku seks bebas. Bayangkan jika anak yang dihantar ke masjid adalah hiv positif, dan hanya salah seorang dari pasangan yang sepatutnya membawa virus yang berpenyakit. Masalah berganda..!!  Bukankah lebih baik jika penularan ini dapat dicegah dengan seks selamat?. Yang sakit, biarlah kita rawat. Yang sihat kita usahakan jangan terkena jangkitan. Kita bukan saja boleh dapat menyelamatkan nyawa malah menjadi pemangkin positif kearah rawatan. Rawatan fizikal terhadap pesakit dan rawatan mental untuk stigma masyarakat.  Kesedaran dan ilmu agama memanglah faktor yang penting untuk diketengahkan, tapi biar kita bicara sesuatu yang lebih realistik dan terimalah hakikat keadaan yang sedang berlaku. Hakikatnya, agama bukan lagu yang menjadi halwa telinga masyarakat kini. Kita berada di dunia bebas dengan maklumat berTeraBytes dengan mudah keluar masuk minda remaja kita. Adakah khutbah mampu mengatasi gelombang media?

Keterbukaan dan informasi adalah penyelamat kepada penularan virus HIV ini. Jika setiap kita mengambil inisiatif mendapatkan maklumat dan kefahaman yang cukup, maka stigma masyarakat keatas PLHIV (people living with HIV) dapat dihentikan. Yang ini dulu harus dibendung. Ada yang tanya apa dia stigma kepada orang yg ada HIV positif nih? Simple jer.. HIV terjangkit melalui perpindahan cecair pekat badan seperti darah, air mani, cecair faraj dan susu badan. Jadi yang paling berisiko dan mudah berjangkit adalah kategori kurang baik dimata segelintir orang iaitu penagih dadah dan pelaku seks bebas. Disini lah timbulnya stigma pengidap HIV positif adalah orang yang jahat, berdosa dan melanggar perintah agama. Ada juga yang menganggapnya sebagai balasan Tuhan atas dosa. Stigma ini sangat berbahaya kerana ianya tidak membantu malah menjaham. Lihat saja kes-kes lepas, antaranya ada remaja 16 tahun yang dibiarkan mati berseorangan didalam biliknya kerana HIV. Sehingga kini, ramai PLHIV yang merahsiakan status mereka dan tidak mendapat rawatan sepatutnya. Walhal pada hari ini pelbagai rawatan alternatif telah wujud untuk menyembuhkan HIV positif, selain rawatan mainstream sedia ada seperti HAART (Highly Active Anti Removal Theraphy)

Kita akan sambung lagi bicara HIV pada part 2…

Anda mencari rawatan @ penyembuhan alternatif kepada HIV? Taip Whatsapp/SMS “CURE” kepada pakar rawatan alternatif kami di talian 0194005000. Rawatan efektif dengan privacy anda dijamin.

 “Allah tidak menurunkan penyakit melainkan dengan penawarnya”

 

One comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *